September 04, 2012

MULUT MU ADALAH PISAU MU

Melihat iklan salah satu operator telko yg meng-headline-kan pepatah "Mulutmu Harimaumu" berhasil menggugah gue (bukan terpancing untuk ikut2an beli tuh produk) utk mengkoreksi sejauh mana berbahayanya mulut gue. Disadari apa enggak, ternyata dari bagian tubuh gue yg gak bertulang ini, banyak org tersakiti. Ini adalah representasi zona pikir gue yg gak konek sama hati dan ucapan apa yg gue keluarkan dari mulut gue (tentunya bukan ludah, dahak, dan sisa makanan yg nyelip di gigi ehheheh...)
Harus gue akui, sebagai manusia yg kadang2 doyan ngobrol dan bercanda, tentu gue mengandalkan mulut gue buat memicu suasana. Sayangnya, terkadang gue gak bisa ngerem. Humor2 jorok a la parodi orang negro yg merupakan style gue, bisa jadi sebuah pisau yg mengiris2 hati org.
Bukan itu aja, dalam adu argumen kadang2 'kedangkalan' gue muncul tiba2 ; argumen berubah jadi makian. Kalo udah begini kayaknya gue gak perlu mencungkil bola mata atau menghajar lawan bicara gue supaya dia terluka. Cukup, berimprovisasi mengeluarkan bahasa neraka, gue rasa lidah gue jadi senjata yg paling tajam.
Gak salah deh ada salah satu hadist yg mengatakan "dua lubang yg akan menggiring manusia ke dalam neraka ada dua : mulut dan kelamin-nya". Di antara bagian tubuh manusia, apa yg dikeluarkan dari mulut adalah biang kerok, sumber masalah. Sekalipun si pemilik mulut tiada maksud melukai siapa pun.
Maklum, kalimat apa yg diucapkan sama yg diterima org lain kadang gak sama. Coba aja ucapin kata : "monyet lu" (salah satu frase favorit gue hehehe...). Mungkin gak semua org bisa nerima dirinya dibilang monyet, tapi ada juga meski cantik jelita, seorang cewek bisa nerima kata itu.
JAdi dimana letak masalahnya? Ucapan yg dikeluarkan apa org yg menerima ucapan tersebut? Duh, susah juga ye. Ini kembali ke karakter masing-masing orang. Kalo terkait ucapan, itu kembali lagi ke tujuan si pengucap ; dia itu pengen lukai orang apa enggak. Begitu pun si penerima ucapan ; dia itu sensian apa enggak. Bisa aja kan, kalo kita cuma bilang "Nyamuk", eh ternyata lawan bicara kita merasa kalimat itu menghinanya, bisa jadi doi sakit hati. Padahal niat kita cuma bilang di pipinya ada nyamuk gendut lagi nangkring.
Duh, kayaknya gak usah diperdebatkan dah, siapa yg salah antara yg 'punya mulut' sama yg 'punya hati'. Yang jelas, cukup dipahami aja, bahwa kalimat apa pun yg keluar dari mulut kita mengandung konsekuensi. Makanya kalo ngomong yg seperlunya dan jelas tujuannya. Kalo pengen bercanda liat dulu orangnya. Jangan kayak gue hahaha....
Kalo dari pengalaman gue, mungkin ada kali sekitar 4-5 temen gue yg migrasi menjadi musuh gue, cuma gara2 gak senang sama ucapan gue. Tapi gara2 mulut gue juga mereka akhirnya kembali jadi teman gue. Jadi, mulut itu sebenarnya organ yg fleksibel tergantung apa yg dikeluarkan.
Sebagai cowok pemalu, gue jadi malu sama diri gue sendiri. Kenapa ya gue susah banget jadi pendiam. Kalo diam paling kalo lagi gak ada duit, diputusin cewek, atau nahan boker. Makanya, sekarang ini gue agak berubah sama sosok gue di bangku SD.
Bukan 'sok' pengen ikutin Rasullulah yg selalu ngobrol seperlunya dan hal2 yg bermanfaat. Cuma kayaknya gue udah gak piawai lagi bercanda ala org utan. Apalagi sekarang kan gue udah gede.